Sabtu, 29 Mei 2010

Lowongan Legal Officer BII

PT. BANK INTERNASIONAL INDONESIA

To support our Legal Team, HR Recruitment and Sourcing are currently inviting talents who seeks for new challenge to apply for :

LEGAL OFFICER (LO)

RESPONSIBILITIES :
Reviewing and/or drafting standard legal document related to Bii’s standard banking product
Drafting internal legal policy related to Bii’s standard banking product
Monitoring the implementation of Bii’s internal legal policy and legal standard document in related working units together with Branch Monitoring Department.
Drafting Bii’s standard cooperation agreement.
Providing legal opinion to Bii’s director or working unit concerning legal matters related to Bii’s policy and standard banking product.
Making legal analysis concerning Bii’s new product or new activity as determined by prevailing regulation.

QUALIFICATIONS :
Having experience as legal officer in a reputable major bank will be an advantage
Graduate from a reputable law school
Fluent in English, both oral and written.
Having good knowledge concerning banking product and related laws and regulations
Having skill in drafting and reviewing legal policy and legal documentation related to banking product and activity.
Having skill in drafting and reviewing agreement
Having skill in providing legal opinion concerning legal matters related to banking policy and product

If you meet those requirement please send your CV and photograph to : recruitment@bankbii.com or IRivani@bankbii.com with code LO in subject line
Pengumuman ini diposkan pada 27 Mei 2010

Lowongan Corporate Legal

TRIPUTRA GROUP

Triputra Group was founded in October 1998 by T.P. Rachmat. Focusing on some major industries such as manufaturing, logistics, services, retail chain, natural resources, and palm oil plantation, Triputra Group has managed to position itself at the 10th rank in Globe Asia's 2008 Top 100 Indonesia's Largest Groups.Due to the uprising business growth in the future at Triputra, we are looking for potential and driven people to join us as :

CORPORATE LEGAL

Kualifikasi :
Pendidikan S1 Hukum
Usia Maksimun 30 Tahun
Berpengalaman min 2 Tahun Pada Posisi yang Sama / Kantor Hukum (Law Firm)
Bersedia Melakukan Perjalanan Dinas ke perkebunan Triputra Agro Persada Group di Sumatera & Kalimantan

Kirimkan CV Lengkap & Foto anda ke :recruitment@tap-agri.com
visit our website http://www.tap-agri.com

TRIPUTRA AGRO PERSADA GROUPRECRUITMENT & DEVELOPMENT DEPARTMENT
The East Building 23th FloorLingkar Mega Kuningan Street Kav. E 3.2 No.1Kuningan - South Jakarta 12950

sumber: http://id.jobsdb.com/
Pengumuman ini diposkan pada 27 NMei 2010

Lowongan Asisten Manager

PT. TAYLOR NELSON SOFRES INDONESIA

We are the Indonesian office of one of the world’s largest custom market research, due to rapid expansion, seeking the following talented individuals to work in its highly skilled and dedicated team.
As one of the premier market research and consultancy organizations in Indonesia we place high value on the credibility and dedication of our team of highly professional research consultants.
We offer a dynamic working environment including opportunities for exposure with some of the leading marketing and branding organizations & professionals in Indonesia.

People and Culture Senior Executive/Assistant Manager

Job Purpose :
To provide assistance to People and Culture team head in execution of various people and organization culture activities and be part of the team that will give implementable value to the function and to the organization.

Job Dimension :
Manpower planning and selection, training, performance management system, legal formalities handling, HR information system and database and general administration.

Job Requirement :
Male or female age between 25 – 35 years old
A university degree (S1) in Psychology, Law, Economic/Management or other relevant major.
Minimum 3 – 5 years of progressive experience in handling human resources activities in a corporation/company from sectors such as manufacturing, fmcg, banking and service environment
An exposure in industrial relation area and understanding of Indonesia legal law and immigration formalities will be an added value
Conversant in English communication both written and spoken
Computer literate, sound knowledge and skill on MS Office MS Word, Excel, Power Point are two main skills required, outlook and information seeking through internet.
Experienced in handling HR information system in web/oracle-based and employees database will be a preferable advantage
Sound communication skills and is confident and capable of public speaking activities
Self-driven, energetic, and is willing to put extra efforts at work with high achievement and result orientation
High analytical thinking and is able to conceptualize innovative ideas and thoughts aligning it with people/employee’s aspirations and organization interest.
Sound administration skills and good ability to organize and coordinate events, training programs, workshops and others.
Willing to work in an under pressure condition and very tight deadline and a stretched working hour

Interested candidate[s] may please submit your application letter and CV written in English. You may also enclose your professional qualifications obtained with not more than 200 kb attachment, at the latest of 19th June 2010 by writing PC/ASSISTANT in the subject, to:

pc.indonesia@tns-global.com

Only short-listed candidates will be notified.

sumber: http://id.jobsdb.com/
Pengumuman ini diposkan pada 27 Mei 2010

Lowongan staf HRD

PT. EZYLOAD NUSANTARA

A fast growing multinational telecommunication company with 8 branches all over Indonesia and an Exclusive Distributor of one of the biggest Cellular Operator is seeking employee for:

Human Resourcess Staff
Qualification :

Male, max 28 Year Old
S1 degree from reputable universities majoring in Psychology, Law or Management
Have 3 year experience in Human Resourcess
Having knowledge in recruitment process, training and development, attendace record,personnel administration and/or Indonesia's labor law and regulations
Having knowledge in exit permit process such as : IMTA,RPTKA,MERP,KITAS ect
High administration skills and experiences
Good interpersonal and communication skills, high social awareness
Can drive vehicle, preferably four wheels and has a SIM A

Please send your application letter and curriculum vitae with recent photograph attached, stating your expected salary to:

hrd@ezyload.co.id

"Only Short listed candidates will be process"

sumber: http://id.jobsdb.com/
Pengumuman ini diposkan pada 27 Mei 2010

Lowongan Legal Manager

SINAR MAS ANDHIKA, PT

DIBUTUHKAN SEGERA

Kami adalah General Manufaktur, Trading & Distribution Company.
Karena kami ingin memperluas pertumbuhan, Kami sangat membutuhkan Kandidat untuk posisi berikut:

LEGAL MANAGER

Qualification :
Male, Max 40 years old
Bachelor Degree (S1) in law
Minimum 5 years experience in commercial law
String knowledge in company laws, contract laws, and commercial laws
Experience in reviewing, drafting commercial legal document & company contract
Good interpersonal skill & communication skill
Able to work independently, honest and loyal
Having advocate license / Legal practitioner experience is preferable

Kirimkan lamaran lengkap, CV dan foto terakhir ke :

melianawd@yahoo.com


sumber: http://id.jobsdb.com/
Pengumuman ini diposkan pada tanggal 27 Mei 2010

Lowongan CSR (Jurusan Hukum)

AUSTINDO NUSANTARA JAYA AGRI, PT (MEDAN)

PT. Austindo Nusantara Jaya Agri – perusahaan yang bergerak di bidang perkebunan kelapa sawit dengan wilayah operasi di Sumatera Utara, Belitung dan Kalimantan Barat sedang mencari kandidat yang berkualitas untuk mengisi posisi Corporate Social Responsibility (CSR) Officer yang akan ditempatkan di lokasi perkebunan.
Posisi ini akan bertanggung jawab terhadap perencanaan, implementasi, evaluasi dan pelaporan kegiatan CSR di lingkungan perkebunan untuk menunjang kelancaran kegiatan operasional perusahaan.


CSR OFFICER

Persyaratan :
Pria/Wanita, usia maks. 40 tahun
Pendidikan minimal S1 bidang Pertanian, Manajemen, Ilmu Sosial, Hukum atau bidang terkait
Mempunyai pengalaman minimal 5 tahun dibidang yang sama dan lebih disukai di industri perkebunan kelapa sawit
Memiliki motivasi kerja yang tinggi dan mampu bekerja mandiri dibawah tekanan
Bertanggung jawab dan mempunyai komitmen terhadap pekerjaan
Dapat mengoperasikan computer dan menguasai perangkat lunak MS Office
Memiliki kemampuan berbahasa Inggris aktif merupakan nilai tambah

Lamaran lengkap beserta CV, pas foto terakhir dikirimkan dalam waktu 14 hari ke alamat :

HUMAN RESOURCES DEVELOPMENT
PT. Austindo Nusantara Jaya Agri
Wisma BII Lt. 7 Jl. Diponegoro No. 18 Medan
Atau
recruitment@anjagri.com

Hanya pelamar yang memenuhi persyaratan yang akan dihubungi untuk interview


Pengumuman ini diposkan pada tanggal 27 Mei 2010

Lowongan Legal Specialist

REPEX WAHANA, PT
URGENTLY REQUIRED


RPX Holding delivers services of air transportation, customs clearance, freight forwarding,warehousing, domestic and international delivering goods. The company runs an extensive network coverage area in 126 cities/districts and employs more than 1600 dedicated, skilled and professional individuals. Supported by our fleets ranging from motorcycles, trucks, along with very own Boeing 737-200 aircrafts, we truly are total logistics solutions for our customers.


LEGAL SPECIALIST
Main Responsibility:

Prepares legal drafts, reviews legal documents and provide legal advice for company purpose. Conducts legal research and prepare analyses, summaries and reports as required to complete legal matter and project in RPX group

Requirement:

Minimal S1 in Law Degree with major in economic / business law, private law
Minimum 1-2 years experiences in law firm or legal department and handle corporate law, business law, contract law and/or any related law for the business main core Knowledge and practical comprehension of legal aspect and legal matter.
Conceptual and ability in developing legal letter as legal document
Good command in English (both oral and written)
Computer literate
Good Time management
Strong planning, organizing, negotiation and presentation skills
Service oriented and pro-active


If you consider yourself as a strong and convincing personality with total dedication to quality and customer satisfaction, we encourage you to apply for the above position. Please put the position’s code in the subject of your email and kindly send your comprehensive application letter and/or resume to:


recruitme@rpxholding.com

RPX Center Building
JL. Ciputat Raya No. 99 Pondok Pinang, Jakarta 12310


Sumber: http://id.jobsdb.com/ (diposkan pada 28 Mei 2010)

Lowongan HRD dan Development Supervisor

PT Trimegah Bangun Persada, as one of the fast growing company in Indonesia. Currently, we are looking for young, energetic and dynamic professionals candidates to fill the position as :

Community Development Supervisor Qualifications:

Bachelor degree from faculty of social science / law / communication,
Minimum 4 years experience as CDO, CSR preferably at the mining company,
Good relationship with community, government institution and non government institution (NGO).

HRD (Staff-Supervisor-Superintendent) Qualifications:

Bachelor degree from faculty of law,
Minimum 3 (three) years experience as HR Generalist, preferably from mining, manufacture or construction industry,
Well understanding about man power regulation, recruitment and training, compensation benefit, payroll, industrial relation, performance appraisal and human resource information system (HRMS).

Please send your application letter (CV + recent photograph) to: hrd.trimegahmining@yahoo.co.id

sumber: http://www.info-karir.com/
diposkan pada: 12 Mei 2010

Lowongan Legal Manager

Wilmar International Plantation - Wilmar Group (Wilmar International) is an Asia’s leading agribusiness group. We are the largest global processor and merchandiser of palm oil and lauric oils, a major oil palm plantation owner and the largest palm biodiesel manufacture in the world. We operate over 160 processing plants and employ about 67.000 people in more than 20 countries, with a primary focus in Indonesia, Malaysia, China, India, and Europe. Through an extensive distribution network, our products are sold to more than 50 countries globally. The scale, integration and logistical advantages of our business model provide significant operational synergies & cost efficiencies. To support our business growth, we are looking for dynamic, energetic and highly motivated people to fill the following position:

1.Estate Manager
2.Divisional Manager
3.Field Officer
4.Environmental Health & Safety Officer
5.Community Development Officer
6.Assistant Manager Organization Development
7.Organization Development Staff
8.Assistant Manager People Development
9.Recruiter
10.Human Resource Regional
11.Assistant Manager F & A
12.Accounting Staff
13.Audit Staff
14.Management Trainee
15.Geographic Information System Officer
16.Legal Manager
If you interested to develop career with Wilmar. Please fill out the Registration form online through:

http://recruitment-wip.com/


diposkan pada 25 Mei 2010

Lowongan Supervisor HRD dan Manager HRD

Agung Sedayu Group is Indonesia’s well known property developer, with premier retail, commercial and residential properties in its portfolio. With experience over 25 years in its industry, Agung Sedayu Group keeps on developing the best properties in strategic locations with great investment value for the customers. With it’s Mission to developed qualified property product with efficiency and punctuality, Agung Sedayu Group is consistent with it’s goal in becoming the most trusted property developer and the market leader in Indonesia. Prioritizing the satisfaction of its customer

HRD MANAGER Qualifications:

Male / Female
30 - 40 Years Old
Min. Bachelor Degree (S1) with major in Psychology, Law, or related major
Computer Literate
Having min. 2 years experience in Human Resource
Good interpersonal and Managerial Skill

HRD SUPERVISOR Qualifications:

Male / Female
27 – 35 Years Old
Min. Bachelor Degree (S1) with major in Psychology, Law, related major
Computer Literate
Having min. 2 years experience in Human Resources

If you meet the above requirements, please submit your application with detailed resume and your recent photograph to:

HR DepartmentPT. AGUNG SEDAYU GROUPHarco Electronic Superstore Lantai 4Jl. Mangga Dua Raya, Jakarta 10730E-mail :recruitment@agungsedayu.com

pada 25 mEI 2010

Lowongan Legal Officer AKR Corporindo

PT. AKR Corporindo Tbk is Indonesia s leading distributor of energy to industrial customers, a well known name in trading and distribution of basic chemicals, building on the extensive logistics network covering major ports in Indonesia. AKR is one of the largest producers in the world of Sorbitol & starch sweeteners. In recent years, AKR has expanded its operation in Indonesia and China and set to realize sustained growth. We are seeking highly qualified, self motivated and performance oriented candidates to join our team:

Legal Officer (GLOF)

Requirement :

Come from reputable university, with minimum GPA of 2,75 (MUST).All positions are stationed in Jakarta except specified in the position.

If you have the attributes to meet the above challenging opportunities, please forward your applications with complete Curriculum Vitae and most recent photograph (in MS Word file) to:

People DevelopmentE-mail: people.dev@akr.co.id
Put the job code as your email subject

Jumat, 28 Mei 2010

Review Dokumen Hukum; Tugas Seorang Staf Hukum

Ada beberapa teman bertanya, “apa sih kerjaan staf hukum”. Biasanya posisi staf hukum salah satu tugas pokoknya adalah mereview. Yang direview di sini adalah dokumen-dokumen hukum, seperti Perjanjian, MOU (Memorandum of Understanding), Notulen Rapat dan sebagainya. Jadi salah satu tugas pokoknya adalah di bidang review.

Yang dimaksud mereview suatu dokumen pada pokoknya adalah kegiatan yang berhubungan dengan penelaahan pada suatu dokumen guna melihat telah terlengkapinya syarat-syarat (hukum) dalam dokumen tersebut. Jadi, misalnya yang direview adalah dokumen perjanjian, maka draft Perjanjian itu akan dilihat,ditelaah (review) apakah di dalamnya telah cukup memenuhi ketentuan hukum yang ada, apakah pihak perusahaan anda (misalnya itu kontrak/perjanjian antara perusahaan anda dengan pihak lain) telah cukup terlindungi hak-haknya?, adakah kewajiban/beban yang sekiranya dapat merugikan perusahaan anda di kemudian hari?, apakah hal-hal yang tersebut di dalam dokumen telah dipenuhi atau telah benar sebagaimana mestinya?.

Jadi jika nanti anda memutuskan untuk melamar di posisi staf hukum, maka kurang lebih tugas-tugas yang satu ini akan mengintai anda. Satu hal lagi, tolong bedakan antara review dan drafting. Karena pada suatu perusahaan, biasanya departemen hukumnya tidak membuat dokumen dari awal (drafting), tetapi hanya mereview (menelaah) draft dokumen yang sudah ada. Biasanya jika perusahaan anda bukan perusahaan penyuplai barang, akan tetapi perusahan trading atau pembeli barang, maka pembuatan dokumen (biasanya) dilakukan oleh pihak lainnya, sementara pihak anda hanya mereview.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan ketika pertama kali mereview dokumen perjanjian, diantaranya adalah; apakah dokumen hukum standar dari pihak lawan anda sudah terpenuhi seluruhnya. Jika perusahaan rekanan anda adalah perusahaan yang baru (belum cukup ternama), maka anda harus meneliti terlebih dahulu kredibilitasnya, yaitu dengan melihat apakah dokumen hukum perusahaan lawan anda, seperti dokumen Anggaran Dasarnya telah memenuhi Undang-undang terbaru di bidang yang digarapnya (minimal memenuhi UU Perseroan Terbatas), Apakah perusahaan itu memiliki NPWP, Surat Keterangan Domisili, Tanda Daftar Perusahaan, dan dokumen standar lainnya?.

Jika anda termasuk yang tertarik untuk menggeluti tugas-tugas semacam itu, maka silahkan anda berburu lowongan pekerjaan di bidang-bidang tersebut. Semoga berhasil….

Kecermatan dan Ketelitian Bagi Profesi di Bidang Hukum

Salah satu sifat dan sikap yang harus dimiliki oleh seorang yang akan terjun di bidang hukum, adalah ketelitian dan kecermatan. Meskipun hal ini tampak lazim dalam segala bidang dan pekerjaan, dimana setiap orang akan dituntut untuk teliti dan cermat. Namun untuk bidang hukum (paling tidak menurut penulis) adalah bidang yang menuntut lebih pada sikap-sikap tersebut.

Profesi di Bidang hukum memang tidak akan lepas dari hal-hal yang bersifat analitis, teoritis, logis, sistematis, dan bahkan tidak terkecuali administratif. Jadi jika selama ini anda merasa bahwa anda sama sekali jauh dari sikap-sikap semacam itu, ada baiknya anda berfikir kembali, apakah terus melanjutkan karir anda di profesi yang berkaitan dengan bidang hukum, atau memilih karir lain yang lebiih anda sukai (karena anda merasa enjoy).

Beberapa teman dan mereka yang berpengalaman pernah mengatakan dan menasehati pada junior/adik angkatan mereka bahwa, menjadi sarjana hukum tidak selalu berarti bahwa kita harus terjun pada profesi-profesi yang berkaitan langsung dengan ilmu hukum. Pada dasarnya semua pekerjaan itu baik jika dilakukan dengan sungguh-sungguh, dan sebaliknya tidak ada pekerjaan yang baik yang dilakukan dengan keterpaksaan (apalagi keterpaksaan dari orang lain). Dalam berkarir sebaiknya kita memikirkan “apa yang mungkin dan ingin” untuk kita perbuat dan bukan “apa yang sebaiknya”.

Sebagian orang (meskipun ia sarjana hukum) tidak menyukai hal-hal yang bersifat administatif (kebanyakan kita mungkin begitu). Jika anda salah seorang yang tidak menyukai administrasi maka tidak seharusnya anda melamar pekerjaan di bagian administrasi hukum. Bahkan jika anda bekerja di bagian hukum (menjadi staf hukum) saja anda sedikit banyak akan berhubungan dengan hal-hal yang bersifat administratif. Namun itu mungkin masih bisa anda tolerir karena administratif bukan tanggungjawab utama anda. Sebaliknya, hal itu akan menjadi tugas dan wewenang penuh anda ketika anda melamar di posisi staf administrasi hukum.

Anda tidak mungkin akan pernah menjadi yang terbaik di tempat di mana anda sendiri tidak dapat mencintai pekerjaan anda. Kecintaan pada apa yang anda lakukan saat ini itulah sedikit gambaran dan petunjuk tentang karir anda yang sebenarnya. Coba sekarang anda amati kembali, siapa diri anda, apa yang benar-benar anda inginkan (karir), pikirkanlah tanpa terlebih dahulu memikirkan uang. Mudah-mudahan anda diberikan petunjuk pada profesi yang lebih baik.

Profesi Lain di Bidang Hukum

Ditulis oleh : Inna junaenah*
Kamis, 15 Januari 2009 21:34

"Pengacara, dongI” Itulah hal yang paling banyak terbayang di masyarakat ketika mengetahui seseorang adalah lulusan sarjana hukum. Selain pengacara, profesi hakim, notaris adalah relatif paling banyak “ditebak” dari seseorang yang notabene jebolan Fakultas Hukum. Padahal sekarang profesi hukum sudah banyak melebar dan masyarakat yang mengenal pengetahuan industri akan melihat bagian Personalia sebagai bentuk lain profesi praktisi hukum.

Dulu masyarakat banyak mengenal studi hukum terbagi ke dalam Jurusan Pidana, Perdata dan Tata Negara. Sekarang jurusan dihilangkan, kalaupun ada spesifikasi tertentu dinamakan Program Kekhususan. Namun dalam ijazah tetap dinamakan Sarjana Ilmu Hukum. Setiap mahasiswa hukum mengenal mata kuliah dari berbagai spesifikasi hukum. Mereka wajib mempelajari Hukum Acara Pidana dan Hukum Acara Perdata, disamping Hukum Tata Negara dan Hukum Internasional.

Ilmu-ilmu yang dipelajari di Fakultas Hukum berhubungan banyak dengan disiplin ilmu lain. Di bidang kedokteran, mempelajari Forensik atau Kedokteran Kehakiman. Di bidang Ekonomi, mempelajari Hukum Dagang, atau Asuransi. Ilmu yang berkaitan dengan eksak dapat mempelajari Hukum Lingkungan. Hal lain yang dapat pelajari dan tidak kalah populis dalam praktek perhatian masyarakat yaitu Politik Hukum, Ilmu Perudang-undangan, Konstitusi, Lembagai-Lembaga Negara, selain Perbandingan Hukum Tata Negara.

Secara garis besar, profesi di bidang hukum dapat dibagi dua kategori. Praktisi dan Akademisi. Praktisi hukum lebih banyak dilihat pada dunia peradilan dan yang berhubungan dengannya, seperti kehakiman, kejaksaan, pengacara, konsultan hukum, atau notaris. Selain di bidang peradilan, praktisi hukum banyak meluas ke bidang industri seperti di posisi Personalia atau Management Trainer, atau di dunia perbankan.

Sedangkan profesi Akademisi hukum dapat kita lihat sebagai dosen atau peneliti. Sebenarnya dengan gambaran contoh seperti itupun profesi lulusan hukum sangat luas. Profesi apapun yang merupakan implementasi disiplin ilmu hukum diharapkan dapat menjadi problem solver bagi masyarakat.

Idealnya seorang Sarjana Hukum adalah seorang yang dapat dilihat sebagai sosok yang idealis. Pemikiran dan tindakannya memiliki landasan hukum atau dalil. Ada landasan normatif, baik tertulis ataupun tidak tertulis yang dijadikan pegangan. Melihat benang merah bahwa intinya seorang Sarjana Hukum hendaknya berupaya mencari problem solving bagi masyarakat, maka ada profesi lain yang dapat menjadi alternatif selain profesi yang telah disebutkan di atas. Jurnalis.

Seorang jurnalis intinya adalah menulis. Berbagai profesi jurnalis dapat menjadi pilihan, seperti penulis buku, jurnalis freelance, juga wartawan di media massa. Ilmu hukum yang dipelajari adalah sebagai gagasan, dan untuk mengemasnya adalah dalam bentuk tulisan selain ber-orasi. Agar sempurna, kita perlu memiliki pengetahuan Jurnalistik dan berlatih menulis. Dengan alternatif profesi seperti ini mudah-mudahan bisa menjadi pertimbangan bagi sarjana Hukum untuk tidak khawatir menjadi seorang pengangguran.


*Penulis adalah lulusan Fakultas Hukum UNPAD yang juga sebagai koresponden pada Majalah Fokus Bandung.

Sarjana Hukum Mudah Terserap Kerja

Pelepasan Calon Wisudawan FH UPSTEGAL

- Dunia kerja yang kompetitif dan penuh persaingan cukup ketat, serta kondisi pengangguran cukup banyak, hendaknya tidak membuat keder lulusan fakultas hukum.

’’Sebab, lulusan fakultas hukum yang bergelar sarjana hukum (SH), sebenarnya mudah terserap pasar kerja’’.

Penegasan itu diungkapkan mantan Kepala Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Tegal Gufron Irawan SH MH, saat orasi ilmiah pelepasan calon wisudawan dan temu alumni Fakultas Hukum Universitas Panca Sakti (FH UPS) Tegal, di Cancer Hall, Karlita International Hotel, Sabtu (28/2).

Orasi ilmiah tanpa teks, bertema prospek sarjana hukum dalam persaingan dunia kerja, disampaikan dengan gaya bahasa cukup komunikatif. Gufron yang kini menjabat Sekretaris Dishub Kominfo, Kabupaten Tegal, hanya butuh waktu sekitar 30 menit untuk membedah persoalan dunia ketenagakerjaan.Pernyataan itu, sekaligus pula menjadi jawaban atas fakta yang disodorkan Dekan FH UPS, Hamidah Abdurrachman SH MHum, soal persaingan dunia "kerja dan tingginya angka pengganguran. ’Lulusan Fakultas Hukum UPS hendaknya benar-benar berkualitas. Sehingga bisa unggul dalam persaingan di dunia kerja yang kian ketat,’’ ucap Hamidah.

Lebih Fleksibel Gufron menambahkan, kualitas dan kemampuan keilmuan seorang sarjana hukum sebenarnya lebih fleksibel dibanding sarjana lainnya. Dia bisa bekerja di segala bidang.Sebab, lanjut dia, bidang apa pun membutuhkan kemampuan serapan ilmu hukum. Apalagi Indonesia adalah negara hukum, sudah barang tentu aturan hukum akan menjadi lahan empuk para sarjana hukum.’’

Karena sarjana hukum mudah terserap berbagai lapangan pekerjaan, yang perlu diperhatikan adalah persoalan kualitas. Hendaknya setelah lulus S1 bisa meningkatkan kualitasnya ke bidang keilmuan yang mengarah ke profesi, seperti pengacara atau advokat. Juga dapat meneruskan ke jenjang pendidikan lebih tinggi seperti S2 dan S3,’’ tandas dia.
Orasi juga dihadiri Rektor UPS Prof Dr Tri Jaka Kartana MSi, Sekretaris YPP Eddhie Praptono SH MH, civitas akademika, alumni Fakultas Hukum dan para orang tua calon wisudawan. Rencananya sebanyak 86 calon wisudawan Fakultas Hukum akan mengikuti wisuda universitas pada 15 Maret mendatang. Universitas itu total akan mewisuda 1.500 sarjana S1 dari berbagai fakultas. (D12-15).

diposkan di Suara Merdeka.com
Pada 02 Maret 2009,

Cara Pendaftaran Anggota PERADI

Perhimpunan Advokat Indonesia (PERADI) adalah Organisasi Advokat yang dibentuk berdasarkan Undang-Undang No. 18 Tahun 2003 tentang Advokat (UU Advokat). Salah satu kewenangan yang dimiliki PERADI, sesuai Pasal 2 ayat (2) UU Advokat, adalah pengangkatan Advokat.

Keanggotaan Advokat di PERADI adalah bersifat wajib (mandatory membership). Hal ini sebagaimana diatur dalam Pasal 30 ayat (2) UU Advokat yang berbunyi, “Setiap Advokat yang diangkat berdasarkan Undang-Undang ini wajib menjadi anggota Organisasi Advokat”.

Pada prinsipnya, yang dapat diangkat sebagai Advokat adalah sarjana yang berlatar belakang pendidikan tinggi hukum dan setelah mengikuti Pendidikan Khusus Profesi Advokat (PKPA) yang dilaksanakan PERADI. Setelah itu, seorang calon advokat harus lulus ujian advokat dan mengikuti magang sekurang-kurangnya dua (2) tahun di kantor Advokat. Informasi lebih lanjut mengenai PKPA, ujian Advokat, dan magang Calon Advokat, dapat dilihat di sini.

Namun, bagi mereka yang telah diangkat sebagai advokat berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehakiman (sekarang Menteri Hukum & HAM) atau pengacara praktek berdasarkan Surat Keputusan Pengadilan Tinggi, dapat menjadi anggota PERADI dengan mengikuti verifikasi. Informasi lebih lanjut mengenai verifikasi dapat dilihat di sini dan formulir verifikasi dapat diperoleh di sini.


Sumber: http://www.peradi.or.id/

Sejarah PERADI

Perhimpunan Advokat Indonesia (PERADI) mulai diperkenalkan ke masyarakat, khususnya kalangan penegak hukum, pada 7 April 2005 di Balai Sudirman, Jakarta Selatan. Acara perkenalan PERADI, selain dihadiri oleh tidak kurang dari 600 advokat se-Indonesia, juga diikuti oleh Ketua Mahkamah Agung Republik Indonesia, Jaksa Agung Republik Indonesia, dan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia.

Menurut Pasal 32 ayat (4) Undang-undang Nomor 18 Tahun 2003 tentang Advokat (UU Advokat), Organisasi Advokat harus terbentuk dalam waktu paling lambat dua tahun sejak undang-undang tersebut diundangkan. Banyak pihak yang meragukan para advokat dapat memenuhi tenggat waktu yang dimaksud oleh undang-undang. Pada kenyataannya, dalam waktu sekitar 20 bulan sejak diundangkannya UU Advokat atau tepatnya pada 21 Desember 2004, advokat Indonesia sepakat untuk membentuk PERADI.

Kesepakatan untuk membentuk PERADI diawali dengan proses panjang. Pasal 32 ayat (3) UU Advokat menyatakan bahwa untuk sementara tugas dan wewenang Organisasi Advokat dijalankan bersama-sama oleh Ikatan Advokat Indonesia (IKADIN), Asosiasi Advokat Indonesia (AAI), Ikatan Penasihat Hukum Indonesia (IPHI), Himpunan Advokat dan Pengacara Indonesia (HAPI), Serikat Pengacara Indonesia (SPI), Asosiasi Konsultan Hukum Indonesia (AKHI), Himpunan Konsultan Hukum Pasar Modal (HKHPM) dan Asosiasi Pengacara Syariah Indonesia (APSI). Untuk menjalankan tugas yang dimaksud, kedelapan organisasi advokat di atas, pada 16 Juni 2003, setuju memakai nama Komite Kerja Advokat Indonesia (KKAI).

Sebelum pada akhirnya sepakat membentuk PERADI, KKAI telah menyelesaikan sejumlah persiapan. Pertama yaitu melakukan verifikasi untuk memastikan nama dan jumlah advokat yang masih aktif di Indonesia. Proses verifikasi sejalan dengan pelaksanaan Pasal 32 ayat (1) UU Advokat yang menyatakan bahwa advokat, penasihat hukum, dan konsultan hukum yang telah diangkat saat berlakunya undang-undang tersebut dinyatakan sebagai advokat sebagaimana diatur undang-undang. Sebanyak 15.489 advokat dari 16.257 pemohon dinyatakan memenuhi persyaratan verifikasi. Para advokat tersebut telah menjadi anggota PERADI lewat keanggotan mereka dalam delapan organisasi profesional yang tergabung dalam KKAI.

Sebagian bagian dari proses verifikasi, dibentuk pula sistem penomoran keanggotaaan advokat untuk lingkup nasional yang juga dikenal dengan Nomor Registrasi Advokat. Selanjutnya, kepada mereka yang lulus persyaratan verifikasi juga diberikan Kartu Tanda Pengenal Advokat (KTPA). Di masa lalu, KTPA diterbitkan oleh pengadilan tinggi di mana advokat yang bersangkutan berdomisili. Peluncuran KTPA sebagaimana dimaksud dilakukan pada 30 Maret 2004 di Ruang Kusumah Atmadja, Mahkamah Agung Republik Indonesia.

Persiapan kedua adalah pembentukan Komisi Organisasi dalam rangka mempersiapkan konsep Organisasi Advokat yang sesuai dengan situasi dan kondisi di Indonesia. Kertas kerja dari Komisi Organisasi kemudian dijadikan dasar untuk menentukan bentuk dan komposisi Organisasi Advokat yang dapat diterima oleh semua pihak.

Persiapan lain yang telah dituntaskan KKAI adalah pembentukan Komisi Sertifikasi. Komisi ini mempersiapkan hal-hal menyangkut pengangkatan advokat baru. Untuk dapat diangkat menjadi advokat, selain harus lulus Fakultas Hukum, UU Advokat mewajibkan setiap calon advokat mengikuti pendidikan khusus, magang selama dua tahun di kantor advokat, dan lulus ujian advokat yang diselenggarakan Organisasi Advokat. Peraturan untuk persyaratan di atas dipersiapkan oleh komisi ini.

Setelah pembentukannya, PERADI telah menerapkan beberapa keputusan mendasar. Pertama, PERADI telah merumuskan prosedur bagi advokat asing untuk mengajukan rekomendasi untuk bekerja di Indonesia. Kedua, PERADI telah membentuk Dewan Kehormatan Sementara yang berkedudukan di Jakarta dan dalam waktu dekat akan membentuk Dewan Kehormatan tetap. Pembentukan Dewan Kehormatan di daerah lain saat ini menjadi prioritas PERADI. Ketiga, PERADI telah membentuk Komisi Pendidikan Profesi Advokat Indonesia (KP2AI). Komisi ini bertanggung jawab seputar ketentuan pendidikan khusus bagi calon advokat serta pendidikan hukum berkelanjutan bagi advokat.

Baik KKAI maupun PERADI telah menyiapkan bahan-bahan dasar untuk digunakan PERADI untuk meningkatkan manajemen advokat di masa yang akan datang. Penting pula untuk dicatat bahwa hingga saat ini seluruh keputusan, termasuk keputusan untuk membentuk PERADI dan susunan badan pengurusnya, telah diambil melalui musyawarah untuk mencapai kesepakatan berdasarkan paradigma advokat Indonesia.

Meski usia PERADI masih belia, namun dengan restu dari semua pihak, PERADI berharap dapat menjadi organisasi advokat yang bebas dan independen, melayani untuk melindungi kepentingan pencari keadilan, dan menjalankan tugas sebaik-baiknya untuk melayani para anggotanya.

Sarjana Hukum, Sarjana Suram?

Oleh :Winarto*


Apresiasi tertinggi bagi seseorang adalah pada saat dirinya akan dikukuhkan sebagai seorang "mahasiswa". Suatu dimensi kehidupan yang di dalamnya terdapat idealisme, cita-cita, refleksi inovatif, kritis akan fenomena-fenomena yang ada dan selalu diidentikkan dengan agent of change.

Derajat respons yang tinggi, selalu ingin memberikan kontribusi aktif pada pembangunan, melatarbelakangi pola berpikir para calon mahasiswa yang concern terhadap perkembangan dunia. Suatu niat yang syarat dengan idealis dan cita-cita yang luhur dan patut diteladani.
Implementasi ini diwujudkan dalam bentuk dan berbagai macam disiplin ilmu yang relevan. Alternatif disiplin ilmu yang ada, tersedia sesuai dengan kapasitas masing-masing. Secara garis besar terdapat 2 cabang ilmu, yaitu ilmu sosial dan ilmu eksakta.

Persepsi masyarakat pada eksistensi kedua cabang ilmu ini berbeda. Untuk lulusan ilmu-ilmu sosial selalu dipandang sebelah mata dan selalu mendapatkan ''porsi'' terendah bila dibandingkan dengan sarjana lulusan eksakta. Dan, persepsi tersebut telah menjadi suatu penyakit
yang ''kronis'', apalagi sarjana sosial itu berasal dari fakultas hukum, misalnya. Sarjana hukum dipandang sebagai sosok sarjana yang harus ''memeras keringat'' bahkan ''banting tulang'' untuk mendapatkan pekerjaan. Sarjana yang dijuluki sebagai sarjana yang bermasa depan suram. Dan, hal itu sudah menjadi anekdot sehari-hari yang sudah akrab kita dengar. Suatu sikap yang skeptis akan masa depan sarjana hukum dan persepsi yang konservatif ini telah di legitimasi secara turun-temurun dan bersifat universal.

Namun, apakah persepsi itu benar? Pada dasarnya persepsi tersebut adalah: - salah, apabila kita telusuri dan direnungkan kembali apakah substansi dari hukum itu. Hukum merupakan salah satu cabang ilmu yang menyediakan kaum intelektual yang mempunyai kapasitas keilmuan (khususnya ilmu hukum) yang mempunyai peranan yang signifikan dalam mentransformasikan dan mengaplikasikan ilmunya. Salah satu cabang studi yang mempunyai akses langsung yang mengatur dan menjembatani kepentingan dan keinginan yang dicita-citakan. Essensialitas hukum sebagai social control dan social engineering dalam bersosialisasi dan berinteraksi antara individu yang satu dan individu lainnya. Tanpa hukum, keamanan, ketertiban, dan keadilan hanya menjadi isapan jempol belaka. Dengan hukum pula yang membatasi supremasi antara penguasa (politicalsuperior) dengan rakyat (political inferior).

Implikasi ini hanya dapat dimanifestasikan apabila tersedia sarjana hukum yang berkompeten dan proporsional dengan gelar kesarjanaan yang diraihnya. Sarjana hukum harus syarat dengan kapasitas keilmuan, artinya ia memiliki pengetahuan hukum yang luas dan dalam serta mampu
dalam mengaplikasikan dan mentransformasikan ilmunya bagi kepentingan masyarakat, tidak akan kesulitan mendapatkan pekerjaan. Apabila sarjana hukum itu sarjana plus, artinya selain ilmu hukum yang dimilikinya, ia pun mempunyai keterampilan tambahan yang relevan dengan perkembangan zaman.

Adalah terbuka luas kesempatan kerja bagi sarjana hukum diberbagai instansi baik itu pemerintah maupun swasta. Selain sebagai hakim, jaksa, pengacara, konsultan hukum, dan notaris lulusan, sarjana hukum pun dapat bekerja sebagai staf pengajar (dosen) atau bekerja di
lembaga keuangan baik bank maupun lembaga nonbank. Bermacam-macam pekerjaan dapat ditekuni dan itu membutuhkan sarjana yang siap pakai untuk dapat terjun langsung ke dunia kerja.

Tanpa itu semua, gelar kesarjanaan yang diraih akan menjadi ''pajangan'' saja tanpa mempunyai pretensi yang representatif dalam memberikan kontribusi aktif bagi pembangunan bangsa. Introspeksi pada dunia yang makin kompetitif dengan memperkaya diri dengan keterampilan
akan membawa sarjana hukum pada dunia yang dicita- citakan. -benar Sikap yang apatis dan tidak memcermati akan kebutuhan sarjana masa depan akan menjadikan sarjana tersebut berada pada pihak yang terabaikan. Sarjana tanpa ''kelebihan'' hanya akan menjadikan
bertambah banyaknya pengangguran dan akan berada di jajaran penonton tanpa dapat menjadi subjek pembangunan.

Hal inilah penyebab terjadinya pengangguran terselubung yang sebenarnya dapat menjadi penggerak untuk memobilisasi kekuatan bagi kemajuan bangsa. Sarjana tanpa kelebihan inilah yang akhirnya menguatkan persepsi masyarakat bahwa sarjana hukum sulit memperoleh
pekerjaan. Fenomena tersebut bukanlah hanya menjadi trade mark bagi lulusan fakultas hukum, sebab tidak sedikit lulusan selain fakultas itu pun sering di temui.

Solusi yang efektif dalam penyediaan sumber daya manusia bagi lulusan sarjana hukum yang berkualitas dapat melalui beberapa alternatif cara yaitu:
1. Penyediaan SDM yang berasal dari individu calon sarjana hukum dengan menyadari makin tingginya persaingan memperebutkan tempat dalam memasuki dunia pekerjaan. Mencari keterampilan yang dapat dijadikan ''senjata pamungkas'' dalam menjawab tantangan masa depan. (Faktor Intern)
2. Pemerintah sebagai pihak yang berkompeten terhadap penyediaan sarjana hukum yang berkualitas dengan memulainya dari paradigma kurikulum yang sesuai (link and match) dengan mengedepankan dan menitikberatkan pada praktis tanpa mengenyampingkan teoritis. (Faktor
Ekstern) Praktik magang sebagai syarat wajib calon sarjana hukum sebelum dia mendapatkan gelar SH dan lebih mengefektifkan praktik kerja lapangan (PKL) dan kuliah ketja lapangan (KKL) yang telah ada. Di samping juga, memasukkan keterampilan (komputer, bahasa asing, dan lain-lain) dalam kurikulum tersebut. Alternatif solusi tersebut berpulang kembali
kepada pihak-pihak yang berkompeten dalam menyikapi dan merenungi substansi yang esensial dari hal-hal yang bersifat konstruktif. Yang dapat mengeliminasi komparasi yang tinggi antara mutu lulusan fakultas hukum (ilmu sosial) dengan mutu lulusan ilmu eksakta.

Tanpa diadvokasi dan tanpa adanya political will dari pemerintah, maka sampai kapan pun masalah pengangguran bagi sarjana hukum khususnya dan sarjana ilmu sosial umumnya akan terus mewarnai pembangunan bangsa. Tapi akankah pemerintah peka dan mau menanggalkan arogansi kekuasaannya didalam menjawab fenomena yang ada?


*Sarjana Hukum, Sarjana Suram?
ditulis oleh : WInarto (MHS. FH Unej)
Pada Thu May 30 1996 - 18:07:00 EDT
sumber: http://www.hamline.edu/

Definisi Pembajakan Karyawan

Definisi Pembajakan Karyawan

Ditulis oleh : taufiq sabirin pada(20.05.10 07:42) di hukumonline.com

Pertanyaan :
Saya ingin menanyakan masalah definisi pembajakan karyawan. Saya belakangan ini mengirim lamaran atas lowongan yang dibuka oleh perusahaan di mana perusahaan tempat saya bekerja sekarang adalah salah satu kliennya. Yang menjadi pertanyaan saya adalah: Apakah tindakan saya itu salah dengan melamar lowongan terbuka tadi padahal saya berencana dengan cara baik membicarakan ketertarikan saya untuk berkarir di perusahaan tersebut ke atasan saya yang di perusahaan sekarang? Sialnya, atasan saya dengan sebelah pihak mengingatkan perusahaan yang akan saya tuju bahwa tidak boleh melakukan "pembajakan" karyawannya. Saya merasa hak asasi saya sebagai manusia untuk memilih telah dilanggar. Apakah tindakan yang mesti saya ambil terhadap atasan tadi? Apakah saya berhak untuk melaporkannya ke Depnaker atas perbuatan tidak mengenakkan ini? Menurut saya, pembajakan adalah ketika saya dilamar secara diam-diam oleh perusahaan tadi. Sedangkan cara biasa bukanlah pembajakan. Tolong tunjukkan saya jalan hukum yang terbaik. Terima kasih.

Jawaban :
Mengenai masalah pembajakan karyawan ini belum diatur dalam Undang-Undang Ketenagakerjaan di Indonesia. Oleh karena itu, pengaturannya masuk ke ranah hukum perdata, yaitu mengenai kebebasan berkontrak dari para pihak.

Berdasarkan pasal 1338 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (KUHPer), semua perjanjian yang dibuat secara sah berlaku sebagai undang-undang bagi mereka yang membuatnya.

Karena itu, hemat kami, Anda perlu melihat kembali pada kontrak kerja (KK) dan/atau peraturan perusahaan (PP) dan/atau kontrak kerja bersama (KKB), apakah ada klausula yang melarang Anda untuk pindah ke perusahaan yang menjadi klien perusahaan Anda? Dalam ketiga dokumen tersebut mungkin saja diatur adanya ketentuan pernyataan kerahasiaan (perjanjiannya biasanya disebut Non-Disclosure Agreement), yang mensyaratkan pekerja untuk tidak membuka rahasia perusahaan dengan cara dan nama apapun juga, termasuk dilarang bekerja di perusahaan klien atau perusahaan pesaing selama waktu tertentu. Jika larangan itu ada, perusahaan berhak mengingatkan pekerja tentang adanya larangan dimaksud. Jika larangan tersebut dilanggar, perusahaan berhak mengajukan tuntutan hukum terhadap pekerja tersebut.

Namun jika tidak ada larangan seperti di atas di dalam KK dan/atau PP dan/atau KKB, maka perbuatan Anda mengajukan lamaran pekerjaan atau pindah ke perusahaan klien tersebut bukanlah hal yang melanggar hukum dan perusahaan tidak berhak mencegah Anda untuk melakukan hal tersebut. Meski demikian, walaupun larangan tersebut tidak diatur secara tegas dalam salah satu dokumen yang disebutkan di atas, sepanjang ternyata ada bukti terbukanya rahasia perusahaan yang dilakukan oleh pekerja yang bersangkutan, perusahaan dapat saja mengajukan tuntutan kepada pekerja tersebut.

sumber: http://hukumonline.com/

Ikatan Sarjana Hukum Indonesia

Sejarah Berdirinya Ikatan Sarjana Hukum Indonesia


Pada dasarnya pemikiran untuk membentuk organisasi ini dilatarbelakangi oleh beberapa aspek yang sudah mendesak untuk dilakukan.

Pertama kondisi hukum itu sendiri, kita semua tahu bahwa hukum itu selalu tertinggal dari kemajuan peradapan manusia, yang seharusnya sebelum peradaban itu masuk sudah diatur oleh apa yang dinamakan Hukum.

Kedua kondisi hukum di Indonesia, masih perlu banyak perbaikan, baik dari segi hukum Materil dan Formil, belum lagi masalah penyimpangan dalam pelaksanaan hukum itu sendiri.

Ketiga adalah, sarjana hukum secara organisasi sangat kurang memainkan peranan dalam memberikan kontribusi bagi bangsa ini. Secara kelompok profesi hukum tertentu mungkin sudah melakukan namun hal tersebut cenderung terhadap hal-hal yang berhubungan dengan prosfesi hukum mereka itu sendiri.

Keempat adalah bergerak dari pemikian dan semangat kebebasan berserikat berkumpul yang dijamin oleh konstitusi kita dan sebagai sebuah harapan agar lahirnya sebuah kekuatan civil society dari kaum sarjana hukum yang mampu berperan dalam menentukan arah dan kebijakan hukum di Indonesia.

Kelima adalah sebagai salah satu bentuk upaya untuk menciptakan dan meningkatkan rasa persaudaraan antar sesama sarjana hukum dalam kerangka mengembangkan nilai-nilai persatuan.

Pada pertengahan Februari 2009 pemikiran untuk dibentuknya “Rumah” bagi sarjana hukum itu mulai dicetuskan. Diprakarsai Feri Setiawan Samad, SH, ide tersebut coba ditawarkan kepada beberapa tokoh hukum seperti Prof. Dr. Jimly Asshiddiqie, SH., Prof. Dr. Muladi, SH., Prof. Dr. H.M., Laica Marzuki, Prof. Hikmahanto Juwana, SH., LL.M., Ph.D, Prof. Dr. Elwi Daniel, SH., MH. Prof. Amzulian Rifai, SH., LL.M., Ph.D , Komjen Pol. (Pur) Ahwil Lutan, SH., MBA., Prof. Dr. Satya Arinanto, SH. MH., Prof. Dr. Faisal Abdullah, SH., MH. Prof. Dr. Bismar Nasution, S.H., M.H. Prof. M. Hawin, S.H., LL.M., Ph.D Prof. Hi. Atho Bin Smith, S.H., M.H. dan dll.
Sambutan dari para tokoh sangat luar biasa hingga 53 orang bersedia untuk menjadi Pendiri ISHI.

Dalam Proses selanjutnya, Pemrakarsa ISHI, menawarkan ide tersebut melalui jejaring sosial Facebook. Sampai dideklarasikannya ISHI keanggotaan di Jejaring tersebut hampir mencapai 5000 orang yang tersebar di seluruh Indonesia dan di Luar Negeri.

Pada tanggal 14 Oktober 2009 bertempat di Hotel Sultan Jakarta, diadakan Musyawarah Para Pendiri. Acara tersebut dibuka oleh Prof. Dr. Muladi, SH. Terpilih sebagai pimpinan Musyawarah adalah Prof. Hikmahanto Juwana SH., LL.M., Ph.D, Prof. Dr. Faisal Abdullah, SH., MH dan Prof. Amzulian Rifa’I, SH., LL.M., Ph.D.

Acara Musyarawah Para Pendiri menyetujui dibentuknya Ikatan Sarjana Hukum Indonesia (ISHI), Menetapkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga, Memilih Prof. Hikmahanto Juwana., SH., LL.M., Ph.D sebagai Ketua Umum Periode 2009-2013, Memilih Feri Setiawan Samad, SH sebagai Sekretaris Jenderal periode 2009-2013, Menetapkan Tim Formatur Penyusunan Kepengurusan DPP ISHI yang terdiri dari : Prof. Dr. Jimly Asshiddiqie, SH, Prof. Hikmahanto Juwana SH., LL.M., Ph.D, Feri Setiawan Samad, SH. Prof. Dr. Faisal Abdullah, SH., MH dan Prof. Amzulian Rifa’I, SH., LL.M., Ph.D, Dr. Chandra Motik Yusuf, SH., Msi, dan Aryanti Baramuli Putri, SH., MH

Kamis, 27 Mei 2010

Surat Lamaran untuk Sarjana Hukum (standar)

Kepada Depok, 28 Mei 2010
Yth. Departemen Sumber Daya Manusia
PT. ABCDEFG
Jakarta

Dengan hormat,

Sehubungan adanya informasi lowongan kerja pada Situs http//career.ugm.ac.id pada tanggal 26 Mei 200,bersama ini saya bermaksud melamar pekerjaan di perusahaan Bapak/Ibu sebagai
Staf Hukum (HKM).

Sebagai informasi, saat ini saya sudah lulus program S1 Jurusan Ilmu Hukum Universitas Gadjah Mada dan sedang menunggu wisuda. Kelebihan yang saya miliki adalah menguasai bahasa Inggris baik lisan maupun tulisan. Saya aktif mengikuti kegiatan organisasi baik di lingkungan kampus maupun di luar kampus. Saya dapat bekerja dengan baik bersama tim maupun secara personal.

Besar harapan saya agar Bapak/Ibu berkenan memberikan kesempatan kepada saya untuk kesempatan selanjutnya. Bersama ini terlampir daftar riwayat hidup yang saya miliki guna mengetahui lebih lanjut mengenai kualifikasi saya.
Atas perhatian serta kesempatan yang Bapak/Ibu berikan, saya ucapkan terima kasih.

Hormat saya,



Setiawan F.

Rabu, 26 Mei 2010

Kantor Advokat untuk Magang Perlu Diumumkan

Melalui magang, seorang calon advokat bisa melihat medan dan dunia advokat. Magang menjadi ajang bagi calon advokat untuk memilih bidang yang sesuai dengan kemampuan.
Sejumlah calon advokat yang dinyatakan lulus ujian advokat Peradi pada 2009 meminta agar organisasi advokat itu segera menetapkan dan mengumumkan kantor-kantor advokat sebagai tempat magang. Penetapan dan pengumuman firma hukum tempat magang perlu mengingat tidak semua calon yang dinyatakan lulus sudah bekerja di kantor advokat.

Permintaan itu misalnya disampaikan Trino Prayoga. Yoga –begitu ia biasa disapa—berpandangan pengumuman kantor advokat yang bisa dijadikan tempat magang diperlukan agar proses magang tidak membingungkan advokat. Ada kekhawatiran calon advokat salah memilih tempat magang, sehingga kelak berpotensi tidak diakui oleh Peradi. Berdasarkan Undang-Undang Advokat, magang bagi calon advokat berlangsung selama dua tahun terus menerus. “Jangan sampai nasib magang para calon advokat tidak jelas”.

Rizal, yang juga dinyatakan lulus, sepndapat dengan Yoga tentang pentingnya penetapan dan pengumuman kantor magang yang diakui Perhimpunan Advokat Indonesia. Apalagi, penetapan kantor advokat yang diberi kewajiban menerima calon advokat dalam rangka magang merupakan kewajiban organisasi advokat. Kewajiban itu dirumuskan tegas dalam Pasal 29 ayat (5) Undang-Undang No. 18 Tahun 2003 tentang Advokat.

Ketika dikonfirmasi hukumonline, Ketua DPN Peradi yang selama ini banyak mengurus persoalan magang, Soemaryono enggan memberikan tanggapan. Ia menunjuk nama Ahmad Fikri Assegaf sebagai yang lebih berkompeten bicara tentang magang. Namun saat dihubungi, Fikri malah menunjuk Harry Ponto. Nama terakhir ini adalah Sekjen Peradi. Walhasil, tidak jelas apakah pada 2009 ini Peradi sudah menetapkan kantor advokat tempat magang resmi atau tidak. Pada laman Peradi terdapat berita anggota Peradi per September 2008.
Suria Nataatmadja, Ketua Ikatan Kekeluargaan Advokat Universitas Indonesia, memandang bahwa organisasi advokat seperti Peradi memiliki tugas meningkatkan kualitas seluruh anggotanya. Program magang diperlukan agar advokat baru bisa meningkatkan kualitasnya. Dengan magang, advokat bisa melihat medan atau mengetahui bagaimana dunia advokat sebenarnya sebelum terjun ke dunia advokasi. “Kalau bekerja itu sudah tahu bidangnya apa. Tapi kalau belum tahu bidangnya apa, ya harus magang dulu,” tukas Suria.

Dengan magang, advokat baru juga bisa belajar dari seniornya. Mereka bisa melihat bagaimana senio-seniornya berpraktik dan bertindak dalam rangka penegakan hukum. Para calon advokat bisa belajar bagaimana beracara yang baik, bagaimana cara melayani kliennya dengan baik, sejauh mana tanggung jawab profesi sebagai advokat, dan sejauh mana tindakan-tindakan advokat yang tidak menjurus ke arah mafia hukum, korupsi, dan penyogokan.

Dalam konteks itulah, kata Suria, pengumuman atau publikasi firma hukum tempat magang diperlukan. Apalagi secara yuridis, itu merupakan kewajiban organisasi advokat. Kantor advokat juga perlu membuka ruang bagi kandidat advokat yang oleh undang-undang diwajibkan magang terlebih dahulu. “Mereka yang sudah punya kantor dan memenuhi syarat perlu memberikan kesempatan itu,” ujarnya.

Namun tak semua calon advokat yang dinyatakan lulus pada 2009 butuh penetapan atau pengumuman firma hukum dimaksud. Mereka yang sebelum ujian sudah bekerja di kantor hukum tidak lagi membutuhkan tempat magang. “Kami tinggal meneruskan,” kata seorang kandidat advokat. Yang lebih dibutuhkan saat ini oleh para calon advokat adalah kepastian pengambilan sumpah. Sampai saat ini nasib para kandidat advokat belum jelas sejak Mahkamah Agung mengeluarkan kebijakan yang menghentikan sementara pelantikan dan pengambilan sumpah advokat hingga organisasi advokat melakukan islah.

Continuing legal education
Selain magang, kata Suria, calon advokat juga perlu dibekali continuing legal education (CLE). Pendidikan hukum lanjutan penting agar advokat bisa terus meng-up grade pengetahuan hukum mereka. Pendidikan lanjutan bisa dikaitkan dengan perpanjangan izin. Setiap tahun pendidikan lanjutan bisa diadakan, dengan kredit khusus. Misalkan seorang advokat mendapatkan izin praktik 20 tahun lalu. Namun, selama 20 tahun itu, ia bekerja di kantor swasta yang tidak ada hubungan dengan hukum. Apabila tiba-tiba dia berhenti, dan kemudian menjadi advokat, dikhawatirkan akan merugikan kliennya. “Dia kan sebetulnya tidak tahu apa-apa mengenai hukum yang sedang bekerja sekarang,” ujar Suria.

Sepengetahuan Suria, Himpunan Konsultan Hukum Pasar Modal (HKHPM) sudah melaksanakan pendidikan tambahan semacam itu. Konsep ini perlu diadopsi oleh Peradi agar anggotanya bisa terus mengikuti perkembangan hukum.
[Senin, 30 November 2009]
Sumber : http://hukumonline.com/

Passion

Passion Out Loud
Oleh: Rene Suhardono Canoneo


Apakah para pembaca masih berpikir bahwa pekerjaan ( job) sama dengan karir?

Semua yang tampak dan ada dikantor adalah bagian dari pekerjaan. Seluruh peralatan diatas meja, prosedur, mekanisme dan tugas adalah bagian dari itu.Termasuk didalamnya si bos, rekan kerja dan bawahan.Bahkan termasuk juga kartu nama yang senantiasa kita bawa kemana-mana. Singkatnya pekerjaan sekadar alat atau kendaraan yang bias membawa kita kesatu tempat yang kita kehendaki.Pekerjaan adalah milik perusahaan, bukan milik kita.You may have attachments to your job but is not and will never be yours.

Sebaliknya, karir adalah perjalanan itu sendiri.Bisa jadi kita punya banyak pekerjaan dalam karir, bias juga kita mengalami pergantian profesi didalamnya.Jangan pernah melihat karir sebagai garis lurus.Terlalu banyak contoh yang bias menggambarkan betapa karir kita terkesan erratic.Kalau kita beranggapan bahwa awal garis karir adalah jenjang pendidikan, lucu juga melihat perbankan Indonesia yang banyak dihuni oleh lulusan IPB.Institutdi Bogor itu bahkan kerap kali dijuluki Institut Perbankan Indonesia! Dalam kapasitas sebagai executive recruiter atau lebih lazim dijuluki headhunter, saya sering berinteraksi dengan lulusan teknik yang menjadi CFO, lulusan Sastra Inggris beralih jadi Head of HR, bahkan dengan lulusan D3 Sekretaris yang menjelma sebagai CEO.

Karir merupakan totalitas kehidupan professional dalam hidup kita.Dan tidak ada cara yang lebih tepat – dan nyaman (paling tidak untuk diri sendiri) apabila karir kita di ilhami oleh passion kita.Your career is yours. Your career is you.

Passion: I decided long ago never to live in anyone’s shadow

Bicara soal passion, jangan berpikir kalau passion sama dengan hobby. Memang mirip tapi tidak sama. Dalam banyak kesempatan saya menanyakan soal yang satu ini kepada banyak orang.Sebagian kecil menjawab tidak punya, sebagian lain menjawab tidak perlu, sebagian besar menyebut hobby sebagai passion mereka, sisanya, yang saya sebut sebagai “the lucky few” cenderung paham, peduli dan bekerja sesuai passion mereka.

Secara singkat passion adalah segala hal yang kita minati sedemikian rupa sehingga kita tidak terpikir untuk tidak mengerjakannya.Tidak mudah menemukan passion untuk diri sendiri, terlebih untuk memperdulikannya.Namun mencoba untuk TAHU akan jauh lebih baik daripada mengacuhkannya sama sekali. Rata-rata professional yang teguh dalam mencari karir sesuai passion mereka perlu waktu 4 – 8 tahun untuk menemukannya.Saya sendiri perlu tidak kurang dari 9 tahun dari total 17 tahun pengalaman kerja untuk menemukan passion saya. Tidak ada kata terlambat untuk hal yang satu ini.

Pernah ada yang mengomentari kalau diskusi passion adalah unnecessary dan tidak lebih sebagai luxury talk.Kalau sudah nganggur 2 tahun, kata orang tersebut, tentu lebih relevan untuk kerja apa saja untuk survive. Jawaban saya? Well, saya hargai pendapat ini. Kalau benar perlu waktu 2 tahun untuk cari kerja, tentu saya tidak akan mengatakan “jangan kerja disana kalau itu bukan passion mu”. Jalani saja apa yang perlu dikerjakan untuk survive, namun jangan pernah berhenti mencari passion kita. Pada titik ekstrim lain, saya banyak berjumpa dengan para professional senior yang telah bekerja lebih dari 20 tahun tanpa pernah tahu, apalagi merasakan, bekerja sesuai passion mereka. And these are not happy stories…

Finding (your) Passion: Don’t try too hard, it’s from within

Boleh saya terka pertanyaan yang ada dipikiran anda?Bisa jadi bunyinya seperti ini: Bagaimana menemukan passion kita? Apakah harus kerja sesuai passion kalau mau sukses ? Apakah passion bias berganti? Bagaimana membawa passion dalam pekerjaan kita sekarang? Dan apakah harus keluar dari job sekarang untuk mengejar passion kita? Dan seterusnya…

Saya senang menggunakan analogi finding love untuk menjawab pertanyaan bagaimana menemukan passion.Mencari passion tidak seperti mencari dompet hilang.Passion kita sudah ada didalam diri kita. Dan sebagaimana cinta sejati, ada beberapa hal yang harus diketahui soal passion:

• Passion dating dari hati yang tulus. Passion tidak perlu dicari namun sudah ada didalam diri kita masing-masing. Coba jadikan diri terbuka untuk tahu, merasakan dan jujur mengenai segala hal yang saat dikerjakan membuat hati kita lega, lepas dan gembira. Lupakan sejenak soal uang, jabatan dan atribut lain, itu hanya akan memperumit keadaan.
• Perluas horizon. Ketemu dan diskusi dengan orang-orang yang mungkin bias bantu, bacabuku, pelajari bahasa asing baru, coba makanan baru, pergi ketempat baru, miliki kebiasaan baru… try everything!
• Don’t hold anything back – jangan nanggung. Kalau benar-benar mau tahu soal passion sendiri jangan nanggung dalam berupaya. Sahabat saya, Jerry Aurum bilang tidak ada hari yang bisa dilewatkan tanpa memikirkan passion yang kebetulan sama dengan profesinya saat ini: capturing moments.
• Be positive. Nggak perlu marah-marah dan sensitive kalau belum tahu passionnya. Kesadaran bahwa masih harus tahu passion masing-masing adalah langkah pertama yang hebat! Saya sendiri butuh waktu 9 tahunsejak lulus SMA untuktahupassionsaya.
• Nikmati prosesnya – proses ini tidak ada finish line. Enjoy the journey itself. It’s all about self-discoveries. Sebelum bisa bilang I do only what I love doing, jangan pernah ragu mencoba banyak hal. And yes, you can have more than one passion.

Passion bisa dikembangkan dari pekerjaan sekarang atau dengan cara lain. You don’t have to quit your job – although it is also ok to quit if you are sure. Kuncinya ada pada diri sendiri.Masih bingung juga? Worry less, do more!

Sumber: http://www.kompaskarier.com/, 10 Maret 2010

Minggu, 23 Mei 2010

Lowongan Legal Staff di Paramount Serpong

Diposkan pada : 21 May 10

Paramount Serpong adalah pengembang property di kawasan seluas 400 hektar di Gading Serpong, Tangerang. Dikembangkan dengan konsep terpadu antara alam dan kehidupan dalam suatu lingkungan hunian modern.

Kawasan Paramount Serpong bernilai investasi sangat tinggi dan menguntungkan. Memiliki lokasi yang sangat strategis, bahkan memiliki private exit tol. Beragam fasilitas seperti sekolah internasional, universitas, pusat pertokoan, bank, rumah sakit dan Gading Raya Golf berada tepat di depan Anda.
Disinilah tempat yang tepat untuk menikmati ketenangan alam ditengah kesibukan kehidupan kota yang modern.

Paramount Serpong membutuhkan para kandidat yang berkualitas dan berdedikasi tinggi, untuk maju dan tumbuh bersama Paramount Serpong dalam mengembangkan kawasan hunian dan komersial. Kami mengajak Anda untuk melamar posisi di bawah ini.
Legal Staff

Kualifikasi :
Pria/Wanita, usia Max. 32 tahun
Pendidikan Sarjana Hukum dengan IPK minimal 3,00
Berpengalaman Min, 2 tahun di bidang properti & developer / Kantor Notaris
Menguasai bidang Legal, Perijinan dan Perundang-undangan, khususnya untuk perusahaan yang bergerak di bidang properti
Memiliki kemampuan teknik berkomunikasi yang baik, integritas dan loyalitas yang tinggi
Pekerja keras dan mampu bekerja dibawah tekanan dengan target dan deadline

Surat lamaran dapat dikirim melalui email : career@paramountserpong.com
Kualifikasi :

Pria/Wanita, usia Max. 32 tahun
Pendidikan Sarjana Hukum dengan IPK minimal 3,00
Berpengalaman Min, 2 tahun di bidang properti & developer / Kantor Notaris
Menguasai bidang Legal, Perijinan dan Perundang-undangan, khususnya untuk perusahaan yang bergerak di bidang properti
Memiliki kemampuan teknik berkomunikasi yang baik, integritas dan loyalitas yang tinggi
Pekerja keras dan mampu bekerja dibawah tekanan dengan target dan deadline

Surat lamaran dapat dikirim melalui email : career@paramountserpong.com

sumber: http://id.jobsdb.com/

Lowongan Lawyer PT. Asiarep

Informasi ini diposkan pada: 21 May 10
ASIAREP, PT

URGENTLY REQUIRED

We, a reputable lawfirm, is seeking the qualified candidates for the following position :
LAWYER
Candidates must fulfill these requirements below :
Graduated from reputable university
Having minimum experience 1 (one) year
Having practical license
Willing to work hard and work in a team
Excellent in both spoken and written English
The interested Candidates are welcomed for their application and CV within 2 (weeks) days after this advertisement to :

PT AsiaRep
Mid Plaza II, 16th Floor
Jl. Jend. Sudirman Kav.10-11 Jakarta 10220
Attn : Jackson M. Simanullang
Email : wizard.asia@yahoo.com
sumber: http://id.jobsdb.com/